Dec 7, 2009

5 minit

dari google

"5 minutes of doing your 'own' thing can revive a tired mummy "(www.mumbloggersplanet.com)


Semalam, sempat saya baca tentang 'Top 10 tips for Handling guilts' hasil tulisan Lisa Jo Rudy dari www.autism.about.com. Sangat relevan dengan saya. Antara intipati artikelnya ialah....



I somehow caused this problem!

Stigma yang mengatakan bahawa Autisme berpunca daripada kurangnya perhatian dan kasih sayang ibubapa adalah satu dongeng semata-mata. Bahkan punca sebenar terjadinya autisme juga masih belum dapat dikenalpasti. Adakah ianya kerana pemakanan semasa mengandung atau pemakanan setelah dilahir dan dibesarkan? Mungkin juga masalah toksin dari persekitaran atau vaksin MMR yang dikatakan menjadi dalang?

Pakar-pakar perubatan juga ada berkata, kebarangkalian autisme berpunca dari masalah genetik adalah sangat besar. Pada saya, bukan salah ibu mengandung, Manusia merancang, Tuhan menentukan.

I can't leave any stones unturned!
Sehingga kini, penawar autisme masih belum ditemui.....Tapi, setiap penyakit bukankah ada ubatnya?? Ada pula teori yang menjawab, Autisme bukan sejenis penyakit sebaliknya satu sindrom kekal yang hanya boleh diminimakan dengan terapi, program intervensi awal dan bantuan makanan tambahan serta diet GFCF.

Pastinya setiap ibubapa/penjaga anak autistik mahukan anak-anak mereka menjadi 'normal' dalam wishlist mereka.Termasuklah saya . Sana sini pelbagai produk dan perkhidmatan diuar-uarkan. Transfer Factor, Acupuncture, HydroAroma Therapy, malah berjumpa Ustaz Harun Din pun pernah saya pertimbangkan. Terbaru, Stem Cell juga dikatakan boleh mengubati autisme.

Dulu memang saya pernah terburu-buru untuk mencuba. Tapi, sebelum ambil sebarang keputusan dan apa jua tindakan, saya tak pernah lupa bertanya pada yang pakar dan berpengalaman. Setiap penawar pasti ada kesan sampingannya. Testimoni-testimoni yang diberikan, terutama di internet dan helaian pamphlet, tidak mustahil kalau ia hanya rekaan. So, saya berpegang pada yang logik dan praktikal. Latihan dan senaman-senaman sensori perlu diamalkan, selain pemberian vitamin-vitamin penting untuk antibodi Abil yang tidak begitu memuaskan. Bacaan ayat-ayat suci AlQuran juga saya perdengarkan. Sesi terapi juga Abil tidak pernah ketinggalan. Hasilnya, biarpun lambat tapi nampaknya berkesan.

I should be spending this time on therapy! I should be working faster!
Dulu, memang selalu rasa guilty setiap kali saya cuba berehat-rehat sambil baca majalah atau lena untuk beberapa minit sambil membiarkan Abil baring-baring sambil lewa. Rasa 'berdosa' membiarkan Abil bermalas-malasan walaupun untuk seketika dan mama pula tidak membuat apa-apa. Hakikatnya, anak autisme tidak akan menjadi lebih teruk kalau sekali-sekala kita membiarkan mereka 'berehat' dari sebarang aktiviti. Cuma, harus diingat, kalau senario bermalas-malasan menjadi-jadi dan mereka sering dibiarkan 'belajar' sendiri, dah tentulah anak-anak autistik ini tak akan 'menjadi'.

Sedangkan mesin pun ada waktunya berhenti. Masa berkualiti lebih penting dari kuantiti. Biarpun sesi bersama Abil 15-30 minit sahaja sehari, yang penting ada pengisiannya dan tercapai objektifnya. Tak guna drill Abil berjam-jam, hingga akhirnya mental dan emosinya terseksa. Kadang-kadang sambil bersantai pun, saya boleh mengajar Abil sambil selak-selak buku dan bercerita. Learn thru play adalah kaedah yang sangat bagus sebenarnya. Anak-anak enjoy, kita pun tidaklah stress sentiasa....


I should be spending this money on therapy!
Ini memang sentiasa bermain di kepala.....susahnya nak membeli atau membayar untuk selain daripada buku-buku, learning toys, yuran terapi dan apa jua yang bermanfaat untuk Abil. Sekarang, setiap kali Abil berjaya menunjukkan progress, saya bagi treat pada diri sendiri.Biarpun hanya peruntukan yang kecil, tetap berbaloi! hehe

I should be making time for my other kids and my spouse!
Ahh....susahnya menjadi ibu. Itulah yang saya rasa. Saya perlu belajar uruskan masa, sesi bersama Abil boleh disertai dengan kakak dan Adik, cuma perlu bijak dan saksama. Sesekali sesi bersama encik suami mesti dianjurkan, untuk merapatkan silaturrahim dan kasih sayang yang sedia ada. Family outing sebenarnya paling bermakna. Pepatah inggeris ada berkata, The more, the merrier! Saya hanya perlukan stamina yang tinggi dan kekuatan luar biasa.Aduhhh....

Other people do more for their autistic child! I should give up more for my child!
Membandingkan usaha mama sendiri dengan usaha ibu-ibu lain untuk anak autisme mereka sangat sukar dielakkan. Selalu saya rasa yang usaha saya tidak mencukupi serta masih jauh dari yang terbaik. Sering saya rasa rugi sebab tak dapat hantar Abil untuk banyak lagi kelas-kelas terapi dan lain-lain kerana kemampuan kewangan yang terhad dan banyak liabiliti.

Bagaimanapun, setiap orang pasti ada masalah dan kekurangan dalam hidup mereka. In every cloud, there is a silver lining. Jadi, usah buang masa dengan fikiran-fikiran negatif dan tidak berguna, kata mereka. Lebih baik masa itu digunakan secara produktif dan menjana sesuatu yang positif.

I should be pushing for more! I should be learning more on Autism!
Semakin banyak saya tahu tentang autisme, semakin banyak saya baca tentang autisme, semakin saya rasa tidak cukup dan didatangi pelbagai kehendak dan idea. Memang sangat mudah untuk menjadi obses dengan autisme, terutamanya bagi ibubapa yang mempunyai anak-anak autistik. Sekarang mama sering ingatkan diri sendiri, jangan sampai tertekan dan terganggu emosi. Yang penting relaks dan buat sedikit demi sedikit setiap hari.

Kita perlu sedar hidup bukan semata-mata untuk autisme. Masih banyak lagi perkara yang perlu diberi komitmen selain autisme walaupun ia masih isu yang paling utama dalam hidup saya. Sekali sekala bersantai dan membebaskan diri daripada tekanan perlu ada dalam agenda. Barulah hidup lebih bermakna...there's more to life than autism!

While we try to teach our children all about life,our children teach us what life is all about.

No comments: