Jul 19, 2014

Belajar Erti Malu

kongsi dari facebook



Melihat poster ini di facebook, saya tersenyum sendiri.  Well, anak autisme saya, masih belum faham erti malu sepenuhnya walaupun dah berumur 11 tahun.  I hope he will eventually understand the meaning of 'malu'. Sangat penting dan kritikal untuk seorang manusia, apatah lagi seorang muslim, mempunyai sifat malu.

Kalau anda datang ke rumah saya, insyAllah anda tidaklah akan terserempak dengan Abil dalam keadaannya tanpa seurat benang, kecuali kalau dia baru keluar dari tandas, kadang-kadang dia akan terus menjengah ke luar bilik sebelum seluarnya disarungkan.  Pernah juga ada insiden dimana sebaik saja kami sampai ke rumah (pulang dari sekolahnya), buka saja pintu kereta, dia sudah mula mahu buka seluar dan baju. Tak sabar-sabar nak 'kejar' rutinnya untuk mandi sebaik saja masuk rumah. Masalahnya, dia masih di luar rumah dan saya masih terkial-kial nak buka pintu. Terjerit-jerit saya suruh dia bersabar dan tunggu masuk ke bilik.  Ya, dia belum mumayyiz dan belum faham erti malu.  Masih perlu orang di sekeliling untuk ingatkan dan arahkan supaya dia menutup auratnya di depan orang ramai.

Setakat ini, belum pernah dia berbogel di luar bilik. Tapi, memang setiap kali sebelum dan selepas mandi, perlu ada yang memantau.  Jangan sampai dia terlepas keluar sebelum siap berbaju lengkap.  Mungkin kena ada arahan atau 'amaran' secara visual (poster, gambar, memo ringkas) yang ditampal di dalam tandas dan bilik.  Yes, maybe I should try this. Social story pun saya belum buat lagi dengan Abil berkenaan 'malu'.  

'Malu' bukan suatu objek. Susah nak jelaskan.  Tapi kena cuba juga.huhu

Ramadhan masih berbaki kurang dari 10hari lagi. Baca tentang malam Lailatul Qadar di sini ---> Info Berguna Berkenaan Malam Al-Qadar


Salam 21 Ramadhan :)


No comments: