Nov 7, 2009

Jam 5 pagi

Jam sudah pukul 5 pagi waktu saya terbangun dari tidur.

"Basaaaahhh...basaaaahhh..."kata adik Zarif sebaik sahaja dia sedar semalam. Aduhhh.si kenit ni sudah 'kemalangan kecil'. Terpekik-pekik saya bila nampak Abil melompat-lompat atas tilam sementara saya bersihkan adik Zarif di bilik air.

Kebelakangan ni, agak kerap juga adik Zarif 'membasahkan' tilamnya waktu tidur. Puas juga saya suruh adik ke tandas sebelum tidur, kadang-kadang saya kejutkan pula untuk buang air di tandas...tak larat juga kalau selalu macam ni.

Bab membersihkan 'kemalangan' ni sudah jadi perkara biasa bagi kami.  Semuanya kami lalui dalam proses melatih Abil tanpa 'pampers'. Melatih Abil rutin tandas memang satu pengalaman yang cukup 'mahal'.

Dulu, rutin tandas Abil masih belum stabil. Perlahan-lahan kemahiran tandasnya meningkat dan maju setapak lagi. Ketika ini, masih berbantu tapi sudah jauh lebih baik dari dulu. Mujurlah saya ada 'pembantu-pembantu' yang boleh diharap. Kak Dina dan adik Zarif lah yang sering jadi "tukang report". Tak lupa juga encik suami yang tak pernah gagal membantu bila melihat saya bekerja keras 'membibikkan' diri.

Dalam hidup ini, kita kena sentiasa positif. Mak mertua saya pernah sebut, entah-entah esok lusa, Abil lah yang akan jaga saya dan suami di hari tua nanti. InsyaAllah..


Semalam, waktu kak Dina pulang dari sekolah, ada berita gembira."Dina dapat no 3 mak... " Alhamdulillah. Kelmarin, waktu kak Dina serahkan kertas-kertas peperiksaan yang sudah bertanda, saya katakan padanya "Agaknya kakak ni dapat no 3 kot, susah nak dapat no 1 ni...sebab tak banyak kertas yang markahnya seratus" Hah! masin mulut saya. Menyesal pulak tak sebut No.1. hehe

Apapun nombornya tak penting, kakak dah berusaha.Untuk masa akan datang, harap-harap kak Dina usaha lebih lagi.

Baru saya teringat, hari ni ada jemputan majlis bercukur jambul di rumah sepupu Majlisnya bermula lepas Isya'. "Seeloknya kita pergi awal..." bisik saya pada suami. Sama cadangkan untuk pergi sebelah tengahari atau petang. Hadir sebagai tanda hormat. Duduk diam di dalam majlis bukan satu perkara mudah bagi Abil.

Atas alasan itu juga, selalu saya tolak pelawaan untuk hadir majlis-majlis tahlil dan sebagainya. Saya risau karenah Abil mengganggu ketenteraman. Jadi, langkah terbaik,kami cuma akan hadir ke majlis-majlis tertentu, yang saya rasakan sesuai untuk dipenuhi jemputannya.

Selalu juga kami ke majlis kenduri kahwin. Setiap kali berkunjung, saya sarat berdoa. Harap-harapnya anak-anak saya akan duduk diam. Harap-harapnya mereka akan dengar arahan. Kadang-kadang doa saya makbul, ada masanya juga mata saya yang tersembul.hehe

Ahh..nampaknya dah hampir sejam saya blogging. Terpaksa berhenti di sini. Kena bersiap untuk sesi terapi Abil.



Peringatan untuk diri sendiri;

"La haula wala quwwata illa billah"
Tiada daya dan kekuatan kecuali dengan kekuatan Allah.


Buanglah kesedihan dan kerisauan. Bergembiralah dan jangan putus harapan. Mintalah pada-Nya dan bertawakkal-lah pada-Nya. Sesungguhnya kejadian-kejadian yang tidak menyenangkan itu yang mengajarmu erti Nikmat...Wassalam.

No comments: